Assalamualaikum wr.wb
Saya tertarik pada perbedaan generasi di alam semesta ini. Saya terlahir di generasi Z yang tentu nya jauh sekali perkembangan nya dengan orang tua saya yang lahir pada generasi baby boomers. Alasannya tentu saja ini menjadi hal yang sangat mengganjal bagi saya, ya dengan contoh di hidup saya setiap saya ingin melakukan sesuatu yang bertentangan kedua orang tua saya. Jadi penyebab nya itu dulu saat saya menduduki di bangku SMK karena terlalu “BAIK” mungkin atau entahlah apakah karena ada sesuatu lain yang dimana orang tua takut.
Kenapa bisa orang tua tidak langsung mengijinkan, ya karna orang tua itu harus ada bukti dulu harus ada yang terlihat dulu lalu meng iya kan. Cara nya ya saya meyakinkan dulu apa yang ingin saya jalani itu benar benar karena paksaan kakak. Ehh maksudnya benar benar dalam belajar. Solusi nya ya waktu itu saya berdiskusi lah dengan orang tua saya.
Nah, ada kata kata yang saya ingat “hirup mah ulah neangan benghar, da jelema benghar ge hayang na mah neangan kebahagiaan” mungkin emang iya kitu meren nya, unggal liat nu benghar teh jiga na asa loba pikiran kitu. Tapi aya leureus na dei oge, da semakin arurang merik harta, harta teh asa jiga nu menjauh kitu. Terus ada kata kata “hayu bergerak maju da potensi di diri urang teh loba asal aya kadaek gerak” Begitu kalo tidak salah mah nya, hilap dei soal na kata kata na teh.
Mau curhat sedikit ieu mah. Ketika abi awal lulus SMK rasana teh terpuruk gitu, rerencangan mah kitu tos daramel ari abi masih calik keneh wae di bumi. Satu saat abi rantau we ka ibukota ngiring sareng raka, waktu eta abi aya info damelan langsung brangkat ka kantor na memberikan seonggok amplop berwarna coklat ka HRD nu jaga. Dan allamdulillah proses penerimaan abi lolos dengan segala macam test nu acan pernah ku abi di isian pak. Duka HRD na tunduh duka kumaha pak da abi teh jol langsung aya panggilan kitu lolos. Pesan nu di dapet mah “asal aya gerak hela da ke mah nanaon ge nuturken”.

Diambil dari curhatan salahsatu Mahasiswa